Belajar apa pun apa lagi sebuah keilmuan baru, yang pertama dan paling penting adalah pola pikir (Mindset) nya dulu, jika mindset nya sudah benar baru deh bicara hal teknis itulah kenapa mindset belajar seo diperlukan.

Kebanyakan orang berpikiran setelah belajar pasti sukses atau langsung page one, atau earning adsensenya langsung banyak atau juga dagangannya laris! ya itu pola pikir dari kebayakan orang, padahal pola pikir seperti itu belum benar.

Saya dulu pun seperti itu, pengen cepet-cepet ini itu dan akhirnya kecewa. Pelan-pelan saja lihat orang yang sekarang penghasilannya jutaan sampai ratusan juta perbulan dari blog seo, mereka melalui jalan yang panjang, rintangan, jenuh dll pastinya di alami oleh mereka.

Nah sekarang kita buat mindset belajar seo yang benar ya.

Niat

Nah bicara niat, apa niat kamu membuat blog/ website ? kalau cuma nyepam blog di google mah mending tidak usah deh, buang-buang duit, waktu dan tenaga aja, ngerti kan maksud saya (sory mastah jika tersinggung) 😀

Jadi kalau mau buat web SEO, ya buat yang google suka, jadinya kan tidak perlu ngumpet-ngumpetan sama algoritma google, selalu cari celah dari google agar web nya nangkring. Asli capek main black hat tuh, saya juga pernah main black hat, yang katanya hemat waktu ah sama saja butuh waktu buat build nya, tumbang tuh blog buat lagi dan seterusnya seperti itu asli capek. Yang katanya hemat biaya ah ga juga saya tetap harus sewa server (VPS), sewa domain, sewa tools dan ga cuma satu tools loh, hari work besok-besok beda lagi ceritanya. Yang katanya bikin cepet nangkiring di on page, iya awal doank abis itu kena deindex atau sandbox oleh google dan hal-hal di atas itu sudah saya tinggalkan semua.

Nah jadi berniat lah dengan benar entah tujuan blog seo untuk jualan, branding, affiliate, publisher ataupun lainnya dengan jalan yang memang tidak melanggar kebijakan. Ok sampai sini betulkan niatnya dulu ya.

Proses Belajar

Terkadang yang baru belajar itu ingin cepat-cepat mendapatkan hasil entah page one, jualan laris, brand terkenal dan lain-lain. Perlu dipahami semua itu butuh yang namanya PROSES sekali lagi PROSES, apa pun pekerjaan kamu pasti ada yang namanya proses. Contoh sekolah dari SD sampai SLTA itu pun proses selama 12 tahun, yang jadi pertanyaan sekolah 12 tahun udah jadi apa? 😀

Ok kembali lagi ke proses belajar, niat sudah benar sekarang proses kamu dalam belajar sabar atau tidak, teliti atau tidak, tekun atau tidak, nah introspeksi diri ya. Saya dulu pun selalu ingin buru-buru blog ke index, ingin buru-buru page one, ingin buru-buru laris jualannya dll. Nah ternyata saya salah kan! masa iya domain baru pengen ujug-ujug page one, pengen trafik banyak dsb.

Dari proses belajar ini lah banyak orang yang tumbang di tengah jalan, di anggap susah lah, rumit lah, capek lah. Lemah amat tong, sekolah 12 tahun aja ga di ungkit-ungkit, kebayang dong betapa capek, rumit, susahnya sekolah 12 tahun yang masa depan aja masih suram 😀 Nah makannya perbaiki niatnya dulu baru deh kalau sudah niat dan siap menerima segala rintangan pasti nyaman-nyaman saja menjalani proses ini. Baru deh kita berbicara hal teknis.

Teknis

Kalau kamu pernah lihat tutorial di google atau di youtube bakal banyak banget teknis-teknis seo baik itu white hat, green hat maupun black hat bercampur di sana sehingga tidak tau mana yang benar mana yang salah.

Saya ga bilang kalau saya tau semua mana yang benar mana yang salah, tapi ini hasil pengalaman dan banyak belajar ke para guru (mastah) yang akan saya bagikan. Setelah kamu membenarkan niat dan memahami proses belajar maka barulah masuk ke tahap teknis.

Saya akan berbagi yang dasar terlebih dahulu, karena tujuan blog ini di buat untuk para pemula atau yang baru mau belajar. dalam SEO ada 5 Faktor penting.

1. Memilih Niche
2. Riset Kata Kunci (keyword)
3. Optimasi On Page
4. Optimasi Off Page
5. Audit

5 faktor di atas disebut Blueprint SEO, yang akan saya bahas di artikel berikutnya.

Sampai disini dulu pembahasan tentang mindset belajar SEO, mohon maaf jika ada kesalahan kata atau penjelasan, saya menulis tidak sesuai EYD yang benar, tapi saya pakai bahasa sehari-hari agar mudah dipahami.